Reresik Malioboro – Kegiatan Rutin Setiap Selasa Wage

DiaryMahasiswa | Hai SDM (Sahabat Diary Mahasiswa). Diary kali ini aku akan cerita gowes lagi nih, beberapa waktu lalu ada yang nanyain, “Mas kok nggak gowes lagi”. Nah di diary kali ini aku akan bercerita sepedahan pagi sekaligus bisa melihat kegiatan rutinan bersih-bersih Malioboro.

Sebenarnya aku bukan nggak pernah gowes lagi teman-teman. Kalau kalian bilang nggak pernah gowes lagi itu salah. Hanya saja aku belum post dalam diary aja, jadi kalian nggak tahu. Padahal gowes pagi masih aku usahakan rutin setiap harinya. Setelah gowes biasanya aku selingi dengan lari pagi. Tapi nggak setiap hari, misalnya hari Senin gowes dan lari, nah di hari Selasanya nanti gowes, Rabu gowes dan lari lagi, dan di hari Kamis gowes aja, dan gitu aja terus.

Kegiatan itu akan rutin berjalan kalau cuaca pagi di kota pelajar ini cerah. Kalau mendung aku cancel untuk gowes paginya, biasanya kalau sore cerah dilanjut sore gowesnya. Pernah maksain karena saking semangatnya untuk olahraga, alhasil malah kehujanan. Dan terjebak hujan yang penuh genangan. Akhirnya susah pulang, badan basah, nunggu reda sampe siangan.

Tapi di Selasa Wage waktu itu kebetulan cuaca cukup mendukung dan aku seperti biasa hanya ditemani fijo (fixie ijo). Tapi agak telat berangkat dari kost, kurang lebih sudah hampir mepet setengah 6 pagi. Biasanya jam 5 pagi sudah ada di nol kilo meter Jogja. Tapi pagi itu karena ada yang harus dikerjakan setelah Subuh, jadi berangkat agak siangan.

Baca juga : Gowes Sore di Malioboro Yogyakarta

Kebetulan gowes pagi itu dengan tujuan nol kilo meter. Dan aku ingin rasanya duduk santai di bangku-bangku nol kilo meter Jogja. Sembari menikmati pemandangan dan menghirup udara pagi yang masih sejuk. Kalau dari kostku sampai ke lokasi kurang lebih 10-15 menitan. Dekat memang, setengah jam itu biasanya kalau ke UGM.

Setelah agak siangan, aku agak heran orang-orang yang bersih-bersih di Malioboro kok makin banyak. Mulai dari sampah kecil sekalipun dibersihkan, makin siang makin banyak orang yang bantu juga. Ternyata aku baru inget kalau Selasa Wage itu ada kegiara reresik Malioboro.

Aku sendiri ingin rasanya membantunya, tapi karena nggak ada sapu jadi cukup membantu membuang sampah disekitar ke tempat sampah. Dan ini juga harus kalian lakukan dimanapun tempatnya. Agar tetap lingkungannya tetap terjaga.

Cuaca pagi pun makin cerah, berbeda dari hari-hari sebelumnya cuaca Yogyakarta yang cenderung mendung. Bahkan hujan sedari Subuh. Kalau sedari subuh huja, selain membaca aku gunakan untuk bersantai sembari memanfaatkan waktu yang bermanfaat.

Selasa wage pagi bagiku momen berharga karena bisa melihat proses reresik Malioboro. Dimana para masyarakat kota Yogyakarta semuanya bersih-bersih sepanjang jalan Malioboro. Nggak cuma daerah-daerah nol kilo meter saja. Tapi pasar Beringharjo juga sama.

Ini dia fijo tepat di depan pasar Beringharjo. Teman-teman pernah ke pasar Beringharjo belum? Ada yang pengen cobain naik si fijo (fixie ijo) nggak, nih? Makannya maen ke Jogja ya..hehe

Depan pasar Beringharjo juga terlihat sepi, bersih tanpa adanya aktifitas jual beli, artinya memang sedang dibersihkan. Jadi barang-barang seperti halnya pakaian yang biasa para penjual jual. Libur dulu selama reresik itu.

Melihat pasar Beringharjo sekilas seperti bukan pasar, karena sepi tanpa pedagang satu pun yang terlihat. Biasanya kalau bukan hari Selasa wage pasti sangat ramai, sedari pagi sudah banyak yang jual sarapan, mulai dari bubur, gudeg dan yang lainnya.

Begitu juga di daerah lorong alias depan ruko. Bersih dan sepi, biasanya kalau lagi nggak dibersihkan tempat lorong ini penuh dengan orang-orang yang jualan. Mulai dari kaos, kemeja, gelang, tas topi dan yang lainnya.

Pagi itu entah habis ada acara apa, banyak banget para santri dan santriwati yang ada di daerah Malioboro. Terlebih santriwati yang terlihat banyak mengenakan pakaian hitam serta lengkap dengan cadarnya.

Kalau kalian pernah ke Malioboro pasti nggak asing dengan toko taman batik Terang Bulan. Atau kalian kalau ke Malioboro lebih fokus kemana? Kulinernya atau asik duduk santai di bangkunya?

Dengan adanya acara reresik ini. Para pedagang kaki lima dan komunitas lain yang beraktivitas di sepanjang jalan Malioboro sepakat untuk meliburkan diri setiap Selasa Wage.

Kegiatan “Reresik Malioboro” dilaksanakan secara rutin setiap Selasa Wage atau tiap 35 hari sekali. Pada hari tersebut, tidak diperbolehkan satupun aktivitas pedagang kaki lima, seniman jalanan, andong, becak dan pedagang asongan di sepanjang jalan Malioboro.

Pagi itu aku juga sempat menanyakan sejak kapan kegiatan reresik ini dilakukan. Ucap bapak yang sedang nyapu katanya belum lama, sedari bulan November 2017. Harapanku semoga kegiatan ini terus berlanjut.

Para pedagang kaki lima dan yang lainnya nggak cuma siang hari saja nggak boleh jualan, tapi bener-bener full selama 24 jam nggak boleh jualan di sepanjang jalan Malioboro.

Nggak cuma dengan tangan manusia saja reresik Malioboro ini dilakukan, tapi dibantu dengan mobil pemadam kebakaran yang menyediakan air untuk membersihkan sekaligus ngepel jalanan.

Baca juga : Naik Helikopter di Watu Goyang

Setelah selesai, hasilnya bener-bener bersih. Jalanan aspal seolah seperti halnya tembok karena habis di cuci. Andai setiap hari Malioboro bersih dan sepi, senangnya hati ini bisa gowes dengan nyaman..hehe

Oh, ya, ini halte trans Jogja saat ini, lebih keren kan. Dulunya nggak seperti ini, tapi setelah diperbaiki jadi bagus. Dan siapa yang pernah nunggu trans Jogja di halte ini. Kamu?

Trans Jogja yang satu ini juga terbilang baru, selain yang warna hijau kuning ada juga yang warna biru. Aku sendiri udah naik semuanya. Trans Jogja beroprasi sedari pagi, karena banyak juga anak sekolah yang mengenakan trans Jogja untuk pergi ke sekolahnya.

Selain mobil pemadam kebakaran yang ikut membantu, mobil khusus bersih-bersih juga ikut beroprasi. Makannya jadi lebih bersih, setelah dibersihkan menggunakan mobil pembersih, kemudian tinggal disiram air. Dan para masyarakat menyapu airnya hingga bersih.

Hal ini justru sangat bagus, dengan adanya gotong royong masyarakat, lingkungan yang setiap harinya ramai sekalipun bisa bersih. Dan ini peringatan juga lho buat kami para anak kost. Jalan Malioboro aja disapu dengan bersih. Masa kost kita sendiri nggak di bersihkan.

So, kalau kalian mau ke Malioboro jangan dihari Selasa Wage ya, nanti kalau hari itu bakalan sepi nggak ada yang jaulan.

#JanganLupaReresik

134 Responses for Reresik Malioboro – Kegiatan Rutin Setiap Selasa Wage

  • Baca SDM kirain Sumber Daya Manusia. Hihihi

    Terjebak hujan yang penuh genangan saya baca penuh kenangan. Duh, ada apa denganku? Hehehe…

    Ngomongin sepeda, jadi ingat waktu saya masih kerja dulu. Pulang pergi kerja naik sepeda.

    Reresik Malioboro.
    Baru dengar tentang ini.
    Sudah jadi budaya Jawa sepertinya.

    • Sekilas memang sama kalau nggak saya kasih singkatan ya, Teh..hehe

      Kenangan dengan siapa hayo, Teh? 😀

      Asik ya naik sepeda, selain menyehatkan bisa mengamati sekitar dengan detail.
      Belum lama kok, seperti yang sudah saya jelaskan diatas, kegiatan reresik ini baru berjalan sejak November 2017.

  • Waaa… Keren ya Andi tiap hari konsiaten olahraga goes ataupun lari pagi. Kirain kalo gak ditulis gak lari pagi atau goes lho.. Hehehe

    Masyarakatnya juga keren di Jogja saling bekerjasama bersih bersih setiap selasa wage. Pasarnya jadi bersih banget. Jogja sekarang makin keren banyak yang baru Huhuhuu…. Mendadak kangen Jogja..

    • Hehe.. itu pun kalau cuacanya mendukung, Teh 🙂

      Betul, Teh. Tapi kalau lagi weekend terkadang macetnya nggak ketulungan..he
      Mungkin banyak juga yang dateng kalau dihari libur. Terlebih di musim stady tour. Ruamene poll 😀

  • Asyik juga ya kang kalau acara reresik semacam ini sering dilakukan, kota jadi bersih dan bebas macet, lebih segar juga udaranya karenanya polusi udara bisa berkurang. Sukses deh acara reresiknya.

  • Semangat olahraga mas! Hehe
    Yang paling sulit dukar saya lakukan sekarang cuma konsisten, suka lari sih, tapi ya gitu konsisten yg susah. Hehehe

    Btw pernah loh maen ke situ. Beli baju batik n kaos khas Jogja. Dulu pas study tour. Hahaha

    • Semangat, kalau hujan cukup di kost aja, Mas 😀
      Betul, masalah konsisten itu nggak melulu di lari sebenarnya, termasuk di ngeblog juga..hehe

      Oh, yah. Coba tahun kapan, Mas?
      Udah lama pastinya ya?

  • Hai admin SDM, hehe aku tadi baca SDM Sumber Daya Manusia hehe …
    Ya gitu meskipun rajin posting blog tetap aja kegiatan rutin dunia nyata jalan terus, kalau admin Blog Diary dg gowesnya admin jejak maya masak nyuci ngepel tetap dong hehe

    tak terpikirkan kota bisa sebersih itu
    tradisi yang sangat unik dan pantas untuk dilestarikan
    semoga menjadi inspirasi buat kota lain nih budaya reresik

    • Sumber Daya Manusia memang SDM ya, Teh..hehe
      Harus itu, aku juga salut sama blogger yang memang sudah jadi ibu rumah tangga. Meskipun ngeblog tapi kegiatan rutin di rumah tetap jalan. Keren!

      Aamiin, setuju, Teh.
      Kalau setiap kota bisa seperti ini tenteu akan lebih indah dipandang mata, terlebih dikunjungi oleh para wisatawan, baik lokal maupun mancanegara.

    • Mantep nih, Pak Ibrahim.
      Semoga sehal selalu, Pak. Biar terus bisa memberikan ilmu yang bermanfaat buat para siswa dan mahasiswanya. Dan nggak cuma itu, tentu dengan sharing ilmu melalui blognya.

  • kira- kira yang membuat gambar diatas ikutan membantu bersih2 ngk yach…… 🙂

    enak yach mas…. kalau bersih dan rapi,,,, biar yang hobi gowesss menjadi senang gowesss – gowessss….

    • Tentu, Kang Nata. Hanya saja sebisanya, karena pagi itu nggak ada alat alias sapu, jadi ya cukup bersihkan sampah sekitar, dan kebetulan saat ini terdapat tempat sampah di Malioboro.

      Seuju, biar lebih leluasa yang bersepeda.

    • Kalau datangnya pagi in shaa Allah masih sepi, misalnya pukul 06.00 hingga pukul 07.00-an lah. Tapi kalau siang sampai malam aku rasa tetap ramai. Pernah kok, waktu itu jam setengah 08.00-an pas waktu aku gowes dekat plang Malioboro. Udah ada beberapa yang foto.

      Aku rasa mereka itu para wisatawan yang mungkin nginep di hotel, terus paginya lanjut keliling Jogja, salah satunya Malioboro.

      Kata orang kalau ke Jogja nggak foto di tulisan Malioboro rasanya kurang apdhol..wkwk

  • Mantap A Andy.. Itu serius udah ada halteu Malioboro ya? Karena taun kemarin setau saya waktu main kesana belum liat ada halteu.. Wah senangnya jalan-jalan semakin enak yaaa.. Yang paling aku suka disana adalah kekeluargaanya yang sangat kental.. Bikin nyaman tinggal disana ya a Andy..

    • Sebenarnya sudah lama juga ada kok, Teh. Hanya saja waktu itu belum sebagus saat ini. Sekarang termasuk baru karena sudah dirombak, penampakannya persis seperti foto dalam postingan ini.

      Setuju, memang begitu. Nggak kenal sekalipun serasa sungkan kalau nggak tanya, selain ramah memang lingkungannya juga nyaman.

      Betul, saya juga betah di Jogja, Teh..he

  • Dulu pas mampir ke Malioboro pagi – pagi itu juga ada kegiatan resik-resik. Tak kira kegiatan reresik yang Selasa Wage ini. Tapi setelah baca kalau para penjual harus off 24 jam, kayaknya itu bukan event ini ding. Lha disepanjang Malioboro masih ramai sama penjual & beberapa aktifitas pengamen calung.

    24 jam off, Malioboro bakal sepi pengunjung berati?
    Wah nyaman kalau buat jalan-jalan santai

    • Itu mah bukan, memang kebanyakan para penjual setiap paginya mereka selalu bersih-bersih dulu, khususnya lokasi dimana mereka jualan. Itu di Malioboronya lho, Mas.

      Nah kalau di daerah alkid (alun-alun kidul) malahan beberapa ibu-ibu penjual makanannya sering lari pagi terlebih dahulu sebelum jualan lho. Sering lari bareng juga, mereka rame-remae. Aku suka ngikutin aja dibelakang. Salutnya sampe 4 kelilingan lebih kuat lho. Ntap!

      Aku rasa tetap aja ada deh, Mas yang datang. Hanya saja sepi dari para penjual di sekitar Malioboro. Kebetulan aku belum sempat datang disaat malam hari tepat dihari reresiknya. In shaa Allah kalau ada waktu pengen nyempetin datang ke Malioboro disaat malam tepat di hari reresiknya.

      Nyaman banget, sepi dan bersih apalagi.

  • Lumayan juga ada hari Selasa Wage buat bersih-bersih total Malioboro…Paling tidak ada waktunya untuk menghentikan aktifitas, hingga Malioboro bisa bernapas.

    Terus tahunya kalau itu hari Selasa Wage darimana ya Mas? Terutama buat yang ada di luar Jogja?

    • Betul, Teh. Dan paling tidak ada hari dimana untuk memebersihkan Malioboro. Nah itu saya aja sebagai orang yang suka gowes, kalau dihari reresik nyaman banget, lewat bersih lagi.

      Untuk mengetahuinya mungkin dihitung selama 35 hari sekali. Seperti yang sudah saya jelaskan bahwa reresik Malioboro diadakan setiap Selasa Wage atau 35 hari sekali. Jadi ya logika dengan menghitung 35 hari, maka ketemulah hari Selasa Wage.

      Saya rasa seerti itu, nggak tahu kalau ada cara lain..he

    • Betul, Mas. Apalagi kalau sore pasar Beringharjo itu penuh dengan para penjual dan pembeli yang datang.

      Iya, dengan mobil pemadam dan mobil khusus bebersih digerakan, maka akan lebih cepat, dan tentu lebih bersih tentunya.

  • Wiiih masyaAllah! Senang sekali saya baca ini. Salut, jempol, keren lah pemerintah Jogja. Dengan begini kan bisa tetap terjawa keindahan dan kebersihan lingkungan Malioboro~ karena ada acara rutinan.

    Itu yang bersihkan dari pemerintah aja atau dibantu warga sekitar juga? Maksudnya yaa para pedagang asongan, driver andong, dll yang berkegiatan/punya usaha disitu, wajib bantuin nggak? Kalau iya, double keren deh. Sekalian mengedukasi masyarakat gituloh.

    Kegiatan seperti ini saya rasa perlu banget dicontoh oleh daerah2 lain. Percuma banget kalau suatu area dibangun, dibagus2in, tapi gak ada maintenance. Paling bertahan beberapa bulan aja. Abis itu rusak, berdebu, gak terawat.

    Okelah, Selasa Wage ya?
    Ntar kapan2 kalau main ke Jogja pas Selasa Wage aja xD hehehe bair dapat bersihnya hihi.

    • Betul, jadi bisa sekalian bersih-bersih total ya..hehe
      Sama warga sekitar juga kok, malahan pernah lihat dimana dihari itu khusus para pegawai POS turun semua untuk bersih-bersih Malioboro. Dari seragamnya juga kelihatan orange semua..he

      Aku belum tahu sih yang punya usaha disitu wajib atau nggak, tapi yang jelas mereka tahu dan sadar akan kebersihan tentu akan ikut membersihkannya.

      Setuju, sebagus apapun bangunannya kalau nggak bersih tentu nggak akan betah. Maka dari itu kegiatan positif ini perlu ada terus.

      Hehe.. bilang aja Zahra pengen bebas foto. Kan kalau di Selasa Wage nggak seramai hari biasa, terutama pagi-pagi.. 😀

  • Ini diadakannya sejak kapan ya, Mas? Terakhir kali ke sana belum ada kayak begini deh. Makanya pangling banget lihat fotonya nggak ada pedagang di Malioboro. Terus TransJogja juga belum ada yang biru dulu. Ehe.

    • Maaf, Mas Yoga. Baru di update nih..hehe
      Udah ada kok di diary ini. Waktu aku tanya sama orang yang sedang bersih-bersih katanya sedari November 2017, Mas. Belum lama kok.

      Sepertinya mas Yoga kesini jauh sebelum taun 2017 ya..hehe
      Hayo kapan, Mas?

      Nah itu tandanya udah lama ya waktu ke Jogja. Sekarang sudah banyak berubah, Mas.

  • Salut sama yang pertama kali punya ide untuk reresik selapan sekali ini. Salut juga dengan banyak yang mendukungnya. Semoga ini bisa ditiru di beberapa tempat di Jogja lainnya. Sipp, Mas Andi. Salam gowes dan sehat selalu.

  • This Is Indonesia dimana masyarakatnya masih ada yang perduli lingkungan dan sesuai dengan apa yang bapak presiden pertama kita Presiden Soekarno berkata jika gotong royong merupakan “jiwa” masyarakat Indonesia

    • Setuju, aku rasa dengan kebersihan itu akan nyaman, jangankan untuk para wisatawannya, pasti tuan rumah juga akan nyaman dan menyambut para wisatawan dengan senang hati.

      Kapan ke Jogja, Mas? He

    • Betul, Mas. Di Solo juga ada kok, namanya kalau nggak salah Batik Solo Trans atau apa gitu, lupa waktu kesana belum sempat naik juga sih..hehe

      Setuju, kapan terakhir ke Malioboro, Mas?

    • Wah sayang sekalih, tapi apapun itu aku rasa itu keputusan yang terbaik yang mas Zainal ambil. Bukan begitu, Mas?

      Semoga dilain waktu bisa beli sepeda lagi, Mas. Biar bisa buat keliling olahraga pagi..he

  • Yang bikin jengkel kalo ke blog ini: selalu bikin pingin ke Jogja -___-"

    Btw salut, mas. Resolusi untuk hidup sehat di 2018-nya tetap dijaga. Beda sama saya, udah mau masuk Februari tapi belum mulai lari huhu.

    Dan oh, maaf mas kalau kesannya saya sok ngajari ya. Ini buat lebih baik aja ke depannya. Meskipun fokus blog ini ke tulisan (yang tulisannya juga udah bagus banget), lebih bagus lagi kalau kalau foto pendukungnya juga diperhatikan. Contohnya kayak foto yang pasar itu, itu kan keliatannya miring. Jadi mungkin bisa diperhatikan waktu ambil gambar mengikuti garis lurusnya biar hasilnya juga lurus. Atau pas diedit di HP atau laptop bisa disesuaikan hehe ~
    Maaf ya mas sekali lagi kalau kesannya ngajarin.

    • So, kapan ke Jogjanya, Mas? hehe

      Mungkin ada kesibukan lainnya, Mas. Makannya belum lari juga..he
      Coba atur lagi waktunya.. 😀

      Terima kasih banget, Mas Tyar sudah mengingatkan, jujur waktu saya publis gambarnya nggak begit memperhatikan miring nggaknya foto itu. Tapi sudah aku benarkan kok begitu dapet saran dari Mas Tyar.

      Sekali lagi makasih ya, Mas. Dan untuk postingan diary berikutnya akan aku perhatikan lagi terutama foto-fotonya.

      Nggak usah minta maaf, justru aku makasih udah di ingetin.
      Sukses selalu untuk mas Tyar (y)

  • Kegiatan rutin yang bagus ya mas. Ajaib sekali jalan Malioboro yang bisanya jadi pusat keramaian tapi hari itu sepi dari kegiatan jual beli dan semua orang sibuk melakukan reresik. Sampai melibatkan Dinas Kebakaran untuk mencuci jalan, itu keren sekali..

    Pemandangannya jadi lain, yang biasanya penuh sesak dengan wisatawan, tapi saat reresik itu bisa melihat pasar dan bangunan disekitarnya tanpa tertutup oleh lalu lalang orang-orang.

    Seru kali ya jalan-jalan saat jalan ini sepi, berasa disewa secara pribadi dan saya bisa foto di bawah tulisan Malioboro tanpa terhalang oleh pengunjung lain, hehe..

    • Betul, jadi terlihat fresh ya kalau sudah dibersihkan. Semoga kegiatan seperi ini bisa diterapkan juga di kota-kota lain di Indonesia ya.

      Betul udah kayak jalanan sendiri, apalagi kalau nggak ada mobil dan kendaraan lainnya, gowes terasa lancar jaya.. he

  • Setelah tinggal di utara stasiun tugu, kayanya wajib buat mencoba sensasi nyepeda pas selasa wage di Malioboro 🙂
    Oh ya, kalau toko dan mall nya apa juga ikutan tutup mas?

    • Setuju, harus dicoba, dan rasakan sepinya hari dimana tanpa pedagang kaki lima.
      Setahu saya ikut tutup juga, waktu tanya sama salah seorang disitu juga gitu katanya. Tapi aku pribadi belum buktiin secara langsung, sore atau malamnya datang ke Malioboro.

      Habisnya kalau sore atau malam suka hujan..he

  • Wahh keren banget kalau ada jadwal rutin buat bersih2nya gini, jadi terjaga kebersihannya, enak banget ngliatnya. ahhh jadi kangen malioboro, jogja emang ngangenin hahahah. thank you juga infonya, jadi ga bakal salah hari kalo kesana wkwkwk

  • Waaah kegiatan seperti ini harusnya bisa menjadi contoh daerah lain ya mas Andi
    bener bener keggiatan yang positif, mengajarkan hidup bukan soal uang saja tapi harus seimbang dengan lingkungan yang terjaga dan besih
    kenyamanan yang tentunya akan di dapat

    • Setuju, dengan adanya kegiatan reresik seperti ini tentu akan membuat lingkungan bersih dan nyaman juga untuk dilihatnya.

      Berawal dari hal kecil bisa berujung nyaman ya, Mas.
      Kebersihan itu sebagian dari Iman.

  • pantesan kata siembahku dan sedulurku yang ada di Lempuyangan bilang kalau mau ke Malioboro mendingan hari Rabu pahing, rupanya setiap hari selasa Wage Malioboro melakukan reresik ya mang

  • saya belum sempet ke malioboro kalau selasa wage. jadi pengen liat, trus haltenya emang bener2 bagus skarang eh, (dan tetep belum pernah naik transjogja)..
    tapi yaudahlah ya, skarang udah pindah dari jogja 🙁 jadi sedih

    • Iya, Teh. Makasih udah di edit ulang kok. Waktu itu memang belum sempat baca berulang lagi..hehe

      Nggak sibuk-sibuk banget sih..hehe
      Yang jelas ada jadwalnya post, Teh. Udah ada sih artikel mah. Tinggal klik post..he

      Kapan terakhir ke Malioboro, Teh?

  • WOWWW

    Keren banget

    di Padang atau Depok kayaknya nggak pernah ada deh yang beginian. Paling bersih-bersih toko sendiri atau lapak sendiri. Petugas kebesihan kota mah cuma ngeberisihin jalan raya dan taman aja

    Resik yo ree

  • Kalau pas sepi dari penjualan atau keramian, tampak serem juga ya itu pasar bringharjonya.
    Coba kalau hal seperti ini diikuti oleh pasar-pasar lain. Sehingga petugas kebersihan bisa leluasa dalam menjalankan tugasnya.

  • Hai! Terima kasih lho, saya tadinya nggak tau kalo ada kegiatan Reresik tiap Selasa Wage gitu. Taunya ya selama pengen ke Jogja ya ayo aja.

    Dan btw Malioboro banyak berubah yaaa. Terakhir saya ke sana 2-3 tahun lalu deh. Saya tunggu update tentang Jogja selanjutnya yaaa.

    • Kalau ke Jogja disaat hari Selasa Wage juga nggak ada salahnya kok, Teh. Yang jelas bisa bebas foto karena nggak seramai dihari-hari biasanya..hehe

      Kalau ke Malioboro 2-3 tahun lalu mah pasti udah beda, Teh. Udah banyak berubah memang sekarang.

      Siap, tunggu saja ya, dan terus panteing Diary Mahasiswa..he

  • Paling mendukung udah kegiatan kayak gini. selain lingkungan jadi nyaman dan bersih ada silahturahmi sama sosial yang tinggi. Sakitnya sih aku orang yang belum pernah gowes. Parah yaa haha

  • Ehe, Jogja memang kota istimewa.
    Berhubung baru dalam dunia blog, jadi belum pernah baca-baca diary ka Andi soal gowes gini. Coba buat lagi deh, saya mau lihat.

    Ini reresik ini bagus banget buat kota jadi bersih. meskpipun sempet berpikiran kalo apa nggak rugi penjual kalo seluruh tokonya ditutup, jadi sunyi gitu. Ya, walaupun 35 hari sekali sih.

    • Hehe.. Nanti tunggu diary gowesnya lagi ya. Saat ini untuk gowes lagi belum begitu mendukung cuacanya di Jogja. Hujan terus. Di tempatmu gimana, Dik. Hujan juga?

      Aku rasa nggak rugi, yang penting niatnya kan baik. Coba kalau nggak pernah dibersihkan, mungkin bisa jadi yang belanja bikin nggak betah karena kotor. Selain itu kebersihan juga kan sebagian dari iman. Bukan begitu?

  • Beruntung saat berkunjung ke Jogja 2 bulan lalu bukan saat nya resik malioboro ini gan, kalo ga bakalan susah nyari oleh oleh buat keluarga.
    Btw serius ane kangen suasana malam di malioboro gan, kalo ada rezeki ane kontak agan ntar pas main ke sana lagi..

    • Hehe.. Bener sih, tapi saat ini kan udah tahu kalau mau ke Jogja dan beli oleh-oleh hari apa, yang jelas jangan hari Selasa Wage, Mas.

      Boleh, berkabar aja. Semoga aku juga pas lagi longgar, nggak ada acara dan tentu lagi di Jogja, takutnya lagi di laur Jogja..he

      Yang jelas berkabar dulu aja ya.

  • Kehidupan Jogja gini ya, jadi pengen kesana. Kebetulan abang kandung kuliah di UII dan kemungkinan 2018 ini kesana buat menghadiri wisudanya.

    Adem sekali ya gowes pagi pagi bersama si fijo, keinget udah lama gak gowes. Dua sepeda hanya dianggurin aja dirumah, terkadang masalahnya tidak ada teman untuk menemani gowes itulah yg bikin gowes pun ga jadi jadi. Haduh pemalas sekali

    • Ayo ke Jogja, Mas.
      Oh, gitu. UII mana? UII pusat atau mana?
      Berkabar juga boleh, siapa tahu bisa silaturahmi nantinya..

      Duh, kasihan atuh. Ayo sepedanya dimanjain lagi, Mas. Ajak keliling..he
      Bener sih, akhir-akhir ini juga aku sendirian terus kalau gowes rutin pagi. Meskipun sendiri yang penting bisa olahraga..he

  • Aduuhhh udah kangen aja main ke malioboronya jogja. Terakhir kesana entah tahun berapa tuh ya, bareng temen2 kukurilingan malioboro asyik banget. Suasananya khas. Aku baru tau loh klo ada reresesik tiap selasa wage disana. Menurutku ini kegiatan yg bagus dan hrs terus dilakukan. Bandung ga tau nih ada kegiatan serupa atau ngga.

  • Aku bejo terus, tiap kulakan kain ke liman pas selasa wage padahal nggak lihat kalender. Ternyata smp beringharjo juga ya? Harus menjadwalkan belanja di beringharjo selasa wage nih.

    • Banyak pilihan kain batik kok, Mas.
      Atau, Mas mau pesen batik @AgemanRajaBatik. Kebetulan saya jual, dan itu batik cap dan batik tulis. Untuk harga bisa dibicarakan..he

      Oh, tempat buku murah, bisa beli di taman pintar bookstore, itu tempat nggak cuma jual buku murah, tapi buku lawas juga ada. Bisa juga di kios buku perempatan gondomanan, deretan kios buku Terban, ada juga di beberapa toko buku di Jl.Ahmad Dahlan, atau nggak di bisa online lho, Mas. Di jendelabukubekas.blogspot.co.id

      Tapi di jendela buku bebas ya sesuai namanya, buku bekas tapi tetap berkualitas kok. Coba aja buka blognya.

  • noted banget, next kalau ke sini emang musti selasa wage biar ngga pusing rame pasar.
    pas aku kesana, yaampoonn kesel gitu, masak cuma poto di plang itu antriannya kayak pembagian sembako, panjanggggg, terus ngga kesampean. hahahahah, gelo!

    • Haha.. memang begitu, aku aja kalau lagi gowes pagi suka ada aja yang antri. Bener banget sampe antri gitu. Aku rasa setiap hari nggak ada sepinya itu plang jl.Malioboro 😀

  • Jogja kereeeen :D. Cobaaa yaa kalo semua kota punya agenda seperti ini, tapi bener2 diikuti ama semua masyarkatnya.. Berharaaaap banget indonesia ini bisa sebersih jepang suatu hari nanti 🙂

    • Betul, Teh. Semoga aja semua kota bisa seperti ini.
      Semoga bisa sebersih Jepang, bahkan lebih ya, Teh..

      Tapi ya tetap kesadaran masyarakatnya juga penting, harus peduli. Dengan gotong royong pasti bisa segera terwujud dengan cepat.

  • malioboro skrg sudah beda…pokoknya kekiniann dehh..paling enaknya duduk duduk dibangku sambil menikmati jajajan di malioboro yang sangat enak melihat suasana malioboro, apalgi kalau malam hari yang indah dan pastinya ramai dengan pengunjung disana

    • Betul, malam Minggu biasanya sangat ramai sekali orang yang duduk di bangku, terkadang sangat susah untuk cari tempat duduknya juga. Penuh semua.

      Btw, kapan terakhir ke Malioboro, nih?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *