Sisi Lain dari Malioboro – Gowes bareng Fijo

DiaryMahasiswa – Dear diary, kalian udah kenal belum sama Fijo? Ih kenalan dulu atuh. Masa belum kenal. Kenalan dulu ya. Cakep! Fijo itu fixie ijoku yang kebetulan warnanya juga ijo. Dia udah bisa buatku move on sama si Eni.

Jangan tanya Eni ini siapa? Yang jelas bukan nama orang ya. Tapi nama sepedaku juga yang sampai sekarang hilang entah kemana di bawa orang. Aku sih yakin Eni gak cinta sama itu orang. Tapi dipaksa πŸ™

Penasaran sama si Eni, baca ini : Eni Yang Hilang Tanpa Jejak

Padahal aku butuh perjuangan banget untuk dapetin Eni. Selain materi tentu usaha dan juga tenaga. Mulai dari nabung dan akhirnya dapet. Baru beberapa bulan, eh udah ada yang nyulik. Semoga kau baik-baik disana ya, Eni.

Kalian suka gowes gak?
Oh, yah? Alasannya apa?

Karena suka bersepeda, sedari awal di Jogja aku sudah ditemani sepeda. Awalnya aku punya sepeda BMX, namun sekitar setahunan lebih menemani, aku jual untuk modal dapetin si Eni. Dan bagiku cara menikmati perjalanan yang baik di Jogja ini ya dengan bersepeda menelusuri keindahan kotanya.

Aku punya jadwal sendiri untuk gowes khususnya diwaktu pagi. Ya meskipun jadwal itu suka aku langgar karena berbagai hal. Biasanya selingan sih jadwalnya sehari bersepeda besoknya lari pagi. Begitu seterusnya. Tapi kalau paginya ada yang harus dikerjakan, aku gak gowes.

Seringnya memang pagi, sehabis shalat subuh lebih tepatnya, terus mandi dan kemudian berangkat bersepeda. Tapi selalu mengusahakan untuk mandi dulu sebelum subuhan ke masjid. Biar lebih segerrrr. Beberapa bulan yang lalu biasa ditemani Maman, sahabatku. Karena sekarang dia di Jakarta jadi untuk saat ini aku sendiri.

Sendiri bukan alasan untuk tidak berolahraga. Ya itung-itung sehat sembari menghindari tidur lagi setelah subuh. Hayo ada yang tidur lagi setelah subuh ya? Godaan banget memang untuk anak kost..haha

Tiap paginya aku biasanya keliling gowes ke daerah yang dekat-dekat sih, seperti tugu Jogja, Malioboro, alun-alun kadang juga ke UGM sekalian lari disana.

Baca juga : Seharian bersama Fijo

Berawal dari alarm di kamarku berbunyi. Pukul 02.45 tepatnya, terbangun dan gak tidur lagi. Aku memang gitu suka pasang alarm beruntun, misalnya jam 2.45, pasang lagi jam 03.00 sampe paling akhir lima sampai sepuluh menitan sebelum adzan Subuh berkumandang.

Diusahakan setelah bangun langsung mandi, alasannya biar seger dan setelah dari masjid bisa langsung berangkat gowes. Jadi gak usah mandi lagi.he

Diary kali ini aku mau cerita dari nol kilometer Jogja ya. Setelah subuh banget aku berangkat dari kost, paling 10-15 menit sampai. Biasanya sih kalau lagi pengen cepet bisa lebih cepet. Lah ke UGM aja suka kurang dari 30 menitan. Wajar karena suasana pagi itu masih sepi, lampu merah terobos..hehe

Foto yang ini, sekilas kalau orang yang gak tau pasti mengira ini foto disaat malam hari.

Padahal ini pagi hari lho, bener-bener masih sejuk dan seger udaranya. Meskipun masih pagi tetap aja udah ada orang di sekitar nol kilo meter. Aku rasa sih mereka yang gak pulang atau tidur di sekitaran malioboro.

Bebatuan yang ada di sekitar nol kilo meter ini membuat lebih cantik nol kilo meter Jogja ini. Sekilas mirip di Bandung. Kalau kalian orang Bandung atau pernah ke Bandung pasti tahu.

Sedikit terlihat kotor memang, tapi itu wajar karena setiap malamnya tempat ini gak pernah sepi akan pengunjung, apalagi disaat malam Minggu. Eh, tapi Minggu memang suka buat senam, gak cuma senam biasa, tapi banyak orang yang datang. Sampai-sampai jalannya di tutup. Karena senamnya di tengah jalan.

Berbeda kalau di hari Selasa wage malioboro akan sepi dari pedagang.
Lah kenapa, Ndi?

Karena dihari Selasa Wage atau 35 hari sekali Malioboro bener-bener dibersihkan alias resik-resik Malioboro gitu. Jadi selama 24 jam dihari itu para pedagang diliburkan.

Penasaran? atau belum tahu.

Baca disini ya : Reresik Malioboro, Kegiatan Rutin Setiap Selasa Wage

Kalau pagi banyak bekas makanan, rokok dan juga kopi. Ya gitu sih meskipun udah disediakan tempat sampah. Terkadang sampai gak muat.

Bahkan sedari aku gowes aja sudah ada tuh orang yang jualan kopi keliling. Gak cuma itu tapi sudah ada yang jualan ronde lho. Tahu kan ronde. Kalian pernah minum belum?

Ronde memang identik dengan Yogyakarta, tetapi kalian tahu gak kalau ronde ini berasal dari mana?

Ronde sebenarnya adalah makanan tradisional dari China yang bernama tangyuan. Tangyuan dibuat dari tepung ketan, dicampur sedikit air, diberi isian, dibentuk bola, dan direbus. Untuk isian sendiri, dari beberapa ronde yang saya coba ada yang menggunakan kacang, ada yang menggunakan gula merah saja, dan di beberapa kesempatan ada yang tidak memberikan isian.

Di China sendiri, minuman ini disantap ketika ada festival Lampion/festival Yuanxiao. Ronde di China biasanya disantap bersama dengan keluarga, ada yang bilang bahwa bentuk Ronde yang bulat melambangkan kebersamaan keluarga.

Ya beginilah kalau gowes sendiri selain bisa olahraga ya aku fotoin si fijo ini. Agak terlihat kotor juga memang ini sepeda, karena seminggu terakhir belum sempet di cuci habis digunakan.

Selama gowes gak pernah aku diselingi makan, kecuali pulangnya atau setelah gowes. Paling-paling beli soto atau nggak bubur ayam.

Setelah dari nol kilo meter Jogja, aku lanjut ke tempat lain. Coba kalian tebak dimana foto dibawah ini?

Ada yang tahu? Waktu aku post di statusΒ whatsappΒ banyak yang tanya ini dimana. Ini nih yang aku maksud sisi lain dari Malioboro. Pasti ada yang belum tahu kan? Ini lokasi ada di depan kantor gubernur Yogyakarta.

Awalnya aku gak kepikiran ke sini, tapi sehari sebelumnya kebetulan aku adaΒ meetingΒ di kantor gubernur ini. Setelah aku amati di sekeliling sepertinya bagus juga kalau suasana paginya. Dan memang betul. Udah gitu bersih juga.

Waktu itu depan kantor gubernur ini memang masih tahap renovasi. Dilansir dari detik, biaya untuk renovasi ini cukup besar lho, yaitu 13,499 miliar. Dengan dana segitu untuk pekerjaan trotoar, jaringan air bersih, lampu taman, pagar, gerbang, bangunan rumah genset, pos jaga, gudang penampungan sampah, pekerjaan taman parkir, pekerjaan taman disekitar pagar dan lain-lain.

Jadi wajar saja ya kalau tampilannya juga bagus. Saat ini pasti sudah lebih rapih lagi dibandingkan waktu aku mengunjungi pagi itu bersama fijo.

Oh, iya, perlu teman-teman tahu juga pintu masuk ke Kantor Gubernur DIY di Kompleks Kepatihan sekarang ini sudah tidak melalui Jalan Malioboro lho. Dipindah ke pintu masuk sekarang ini melalui gerbang selatan yang berada di jalan Suryatmajan. Lokasi yang aku gunakan foto-foto sama fijo ini.

Karena di kawasan Malioboro sudah diberlakukan sebagai kawasan pedestrian, jadi pintu gerbang Kepatihan sisi barat sudah tidak boleh sebagai pintu masuk.

Suasana semakin siang terlihat satu dua orang baru berdatangan ke tempat ini. Baik yang bersepeda ataupun lari pagi. Dan yang jelas selalu ada yang selfie..hehe

Dengan adanya perubahan pintu masuk ke kantor Pemda DIY maka pintu masuk utama yang semula pintu barat dipindah di pintu selatan. Pintu barat (di jalan Malioboro) ditutup dan dipergunakan untuk pintu masuk bagi masyarakat yang akan melaksanakan ibadah salat di Masjid Sulthoni.

Rencana pindahnya akses masuk ke kantor Gubernur DIY ini sebenarnya sudah cukup lama menurut Sri Sultan Hamengku Buwono X.

Kira-kira kenapa?

Ada 2 hal perlunya kantor Gubernur menghadap ke selatan.

1. Kantor Gubernur yang sebelumnya pintu masuknya lewat Malioboro belum mencerminkan bahwa itu kantor yang sebenanrya secara psikologis.

2. Karena Kepatihan tersebut dulunya adalah tempat tinggal Pepatih Dalem bersama sekretaris dan sekretariat pemerintahan Pepatih Dalem dan tempat tinggal Pepatih Dalem.

Dilansir dari detik[dot]com kata Sri Sultan HB X saat peresmian gerbang kompleks Kepatihan. Dengan dirubahnya menghadap ke arah selatan, disamping mewujudkan bahwa ini kantor Provinsi Daerah tingkat I.

Selain itu kabar baiknya jalur yang ada di jalan Suryatmajan sebelumnya adalah jalur satu arah dari barat ke timur, Sultan HB X meminta bisa digunakan untuk 2 jalur paling tidak jika ada tamu-tamu protokoler bisa menjadi prioritas.

Tapi ini bener sih selain itu jadi memudahkan juga untuk bisa cepat sampai ke kantor gubernur DIY. Awalnya kan susah karena harus muter ke abu bakar ali terlebih dahulu. Semoga dengan ini dapat mengurangi beban lalulintas di Malioboro yang semakin padat.

Gak sengaja juga disaat duduk santai di depan kantor gubernur, di saku ada stiker diary mahasiswa. Sesekali cekrek-cekrek biar SDM tahu πŸ™‚

Setelah cukup puas, aku pindah lagi ke dekat nol kilo meter Jogja. Benteng Vredeburg namanya. Gak asing pastinya, kalian juga tahu kan. Setiap bulannya di tempat ini selalu ada kegiatan jelajah museum. Hanya saja aku belum beruntung bisa ikutan. Terbatas memang acaranya.

Foto-foto disaat pagi asiknya itu sepi dan gak panas. Ke benteng ini sudah berapa kali ya, aku lupa. Seringnya sih ya nganter tamu atau temen yang berlibur ke Jogja.

Mau selfie tapi aku gak pede, gak tau kenapa. Berbeda sama di gunung, pede aja gitu..hehe. Ya beginilah kalau gowes sendiri fotonya cukup fotoin si fijo aja. Kalau foto paling atas itu aku minta tolong orang yang kebetulan sedang foto-foto juga. Jadi dapet deh foto dengan fijo πŸ˜€

Kalau mau main ke benteng vredeburg lebih baik pagi aja. Jam 8-an kalau gak salah udah buka. Pagi kan masih sejuk udaranya, udah gitu masih sepi juga. Terakhir kesana tiket masuknya 3k.

Tahu papan petunjuk arah ini dimana?

Ya, itu di nol kilo meter Jogja. Aku kembali lagi kesitu karena kebetulan pulangnya lewat situ. Biasanya sih lewat alun-alun. Tapi karena pengen ganti suasana jadi lewat jalan lian.

Asiknya sih suka blusukan ke jalan-jalan kecil yang memang belum pernah aku lewatin, selain jadi tahu biasana nemu hal baru. Lokasi yang bagus atau kuliner yang enak..he

Kayaknya segitu dulu aja ya, next time aku ceritain lagi tentang gowes sama si fijo ini. Ini sih gowes rutinan pagi aja makannya cukup sekitar kota Jogja. Kalau dihari libur yang khusus bisa seharian bahkan sampe pulang malem.

Btw, kapan kalian terakhir ke Malioboro?

118 Responses for Sisi Lain dari Malioboro – Gowes bareng Fijo

    • Iya, Teh. Udah gitu masih sejuk karena udara pagi.
      Oh gitu, berkabar aja, Teh. Siapa tahu bisa silaturahmi πŸ™‚

      Tentuin dulu mau kemana di Jogja, Teh?
      Atau memang udah ada listnya nih mau kemana aja?

  • Hiyaa.. kamu loh bikin aku iri aja, Mas Andi. Sumpah cakep banget itu suasana dan pemandangan Malioboro di waktu pagi. Masih terasa sepi, kan pas banget gitu, keindahannya masih bisa dinikmati dengan puas. Kalau udah siang dikit, pasti deh mulai ramai. Dari para pedagang, dari pelancong atau dari kendaraan yang lalu lalang. Hmm.. aku jadi kangen sama Jogja.

    • Nah begitulah, Teh. Masih terasa seger udaranya. Udah gitu gak begitu ramai juga.
      Jadi cocok banget buat sekalian olahraga, terlebih dihari Minggu biasanya ada senam di sekitaran nol kilo meter. Lebih tepatnya depan pintu masuk benteng vredeburg πŸ™‚

      Jadi kapan ke Jogja lagi, Teh?

  • Wah luar biasa nih… Saya suka sepedaan juga loh. Khususnya selama di luar negeri. Iya abis ga punya SIM setempat sih hehehe…
    Baca diary ini jadi ngingatin saya ke masa2 merayakan festival lampion, makan tangyen bareng2, plus Asia Afrika di Bdg, iya bebatuannya itu loh, hehehe…

    Terakhir ke Malioboro dan museum itu tahun lalu, iya masih renovasi. Sekarang udah jadi ya. Makanya banyak yang pangling.

    • Oh gitu, asik malahan kalau LN bisa sepedahan, suasana yang berbeda. Ada ceritanya di blog gak, Teh? Pengen baca dan lihat foto-fotonya.

      Iya memang sekilas mirip sama di Bandung. Iya kalau tahun lalu masih renov, sekarang sudah bagus dan pangling πŸ™‚

      Kapan ke Jogja lagi, Teh?

  • Rajin banget mas hampir tiap hari maen bareng Fijo-nya. Abis subuh langsung mandi pula. HAHAHA…

    Saya mah masih mencoba konsisten untuk lari aja, minimal seminggu 2 kali lah. Klo bisa… hehehe

    • Malahan biasanya sebelum subuh. Pernah sih gowes gak mandi dulu, tapi bawaanya gak nyaman gitu, Mas. Kalau udah mandi kan seger, sekalipun nantinya keringetan bisa sejam abis gowes mandi lagi..hehe

      Aku ya kadang lari, tapi kadang sih..he
      Tentu bisa, Mas. Dengan catatan mau πŸ˜€

    • Ya begitulah, cuma di diary disini yang saya sampaikan yang itu cerita tentang depan gedung gubernur. Meskipun sudah lama ada, tapi diremsikannya di pintu yang satu lagi itu belum lama. Ya saya kira bisa jadi informasi buat yang belum tahu πŸ™‚

  • kok bagus banget sih..
    biasanya kalau ke malioboro pas rame, liat foto2 yang sepi gini kayak bukan di malioboro aja di.
    bulan ini aku ada rencana ke jogja (kalau g ada halangan) mau nyobain kesini juga lah pagi2 buta kayak gini. btw aman kan yah di?
    oh ya, pake kamera apa kamu? cling beud hasilnya

    • Iya, Teh sekilas memang bukan. Tapi inilah wajah nol kilo meter disaat pagi πŸ™‚
      Kalau lagi rame mah duduk aja gak bisa karena penuh πŸ˜€

      In shaa Allah aman, Teh.
      Aku pake camera canon, Teh.

  • Foto Fijo banyak banget, bagus-bagus. Tapi ga ada pose peace gitu kayak anak-anak jaman sekarang πŸ™

    Awalnya koar-koar kalau bersepeda itu favorit saya. Tapi semenjak sepeda saya hilang, saya ngakunya lebih suka jalan. Ga tahan dikasihanin kalau sepedanya ilang diambil orang gegara keasikan main di warnet wkwkwkw.

    • Gak harus pake peace untuk terlihat bagus..wkwk

      Ada-ada aja ya, kayak temenku yang kebetulan aktu itu kerja di warnet. Padahal ya udah pagi sekitar pukul 04.00, udah keliatan juga di CCTV, tapi tetap saja yang ngambil gak ketauan. Mana sepeda yang cukup mahal lagi.

      Berarti sepedamu belum ada gantinya sampe sekarang ya, Za?

  • Bicara tentang Jogja dan Malioboro saya lebih terterik jika ada yang membahas soal keramahan warganya, terutama saudara-saudari yang mendiami wates dan kulon progo. Sangat ramah dan bersahabat, Jogja memang benar-benar istimewa, kumpulan orang-orang ramah yang bersahabat…

    • Oh ada saudaranya juga ta, Mas di Water. Kapan main ke Jogja, Mas?
      Betul memang sangat ramah, makannya saya betah disini, sekalipun baru bertemu tapi orang-orang sini begitu ramah πŸ™‚

  • Fijo-nya cakep banget! Sumpah! Suka saya ngelihatnya, meskipun saya sekarang engga ngegowes karena sepednya udah nggak ada hahahah cuma ada sepedanya ponakan buat dia pakai ke kantor πŸ˜€ Dulu punya Federal sih, SMP, zaman melanglang buana keliling kota pakai sepeda. Btw gerobak nuansa batiknya itu nggak kalah cakep! πŸ™‚

    • Terima kasih, Teh πŸ™‚
      Wah suka sepedahan juga ternyata ya. Si Eni juga sepeda semacam federal gitu, hanya saja ya gitu lah. Seperti yang sudah saya ceritakan diatas πŸ™‚

      Betul, Teh. Khas banget kan sama Jogja. Pagi-pagi lagi terasa adem lihatnya.

  • Oh itu kantor Gubernurnya baru tahap renovasi to? Pantesan kok kayak e aku baru lihat spot itu pertama kali ini. Jadi lebih bagus dan rapi.

    Olahraga paling enak itu emang pas pagi hari. Udaranya masih seger. Kalau gowes belum pernah, tapi jogging pernah. Dan terakhir kali kayaknya beberapa bulan lalu, karena sekarang nggak ada temennya. Mau jogging sendiri berasa awkward gitu πŸ˜€

    • Iya, Mas. Lebih tertata jadinya.

      Iya sih, Mas. Tapi kadang aku suka maksain lari pagi sendiri. Kalau gowes mah sih emang biasanya sendiri. Kalau lari suka maksain karena suka bingung kalau gak ada kegiatan gerak dipagi hari. Selain gowes ya satu-satunya lari..he

      Jogging di Jogja sini, Mas. Biar ada temannya.

    • Salam kenal juga, Teh Endah..hehe
      Iya, Teh. Kebteulan warna kesukaan juga itu hijau πŸ™‚
      Iya tetap mengabadikan, karena di pagi hari jarang banget bisa ngabadiin foto. Kadang udah siap foto-foto tapi tiba-tiba mendung. Kalau cerah kan keren jadinya..he

    • Nah itu, terlebih orang yang pernah singgah di Jogja. Atau punya kenangan apalagi. Kangen banget kalau lihat yang ada katiannya sama kota pelajar ini.

      Pertanyaan satu.
      Kapan ke Jogja, Teh?

  • Baca tulisan ini jadi kangen zaman mahasiswa. Menyusuri Malioboro di waktu senja hingga dini hari. Duduk-duduk di Benteng Vredeburg, pulangnya jalan kaki sampai kost di Karangmalang. Menikmati heningnya pagi di Rektorat UGM pas ada mubes pers kampus. Diskusi tentang banyak hal sambil menyeruput teh poci di Alkid. Oh ya, dulu sama suami sering makan soto di dekat Stasiun Tugu.

    • Asik, nostalgia ceritanya ya, Teh..hehe
      Oh gitu, wah seru ya.

      Aku percaya kalau kenangan di Jogja dituangkan dalam komentar ini mah duh gak bakal cukup deh..hehe

      Kapan ke Jogja lagi, Teh?

    • Hadir, Mas Jo..
      Setuju, selain emang damai ya itu udaranya mendamaikan. Sejuk dan menyegarkan..hehe
      Udah update belum nih, Mas?

      Kemarin main nampaknya belum ada artikel baru..hehe
      Masih sibuk sepertinya πŸ™‚

    • Makasih πŸ™‚
      Oh gitu, sekarang masih gowes gak nih?
      Betul sih, selain itu dengan bersepda bisa main ke tempat-tempat yang ingin kita kunjungi. Dengan bersepeda tentu berbeda karena capeknya akan terbayar disaat sampai tempatnya πŸ™‚

  • Aduh Malioboro, aduh Jogja. Aku baru sekali ke sini jadi masih banyak tempat yang belum kukunjungi. Aku baru pernah ke Malioboro terus Borobudur (Eh ini di Jogja bukan?), dan UII. Temenku ada yang bilang Jogja ngangenin, hm… tapi bagiku kok enggak ya? hehe. Mungkin karena aku belum terlalu lama disini. Tapi tiap baca blog ini aku selalu pengen ke Jogja jadinya

    • Borobudur masuknya di Magelang, Mas. UII itu di kali urang.

      Emang ngangenin, Mas. Terlebih bagi orang yang pernah singgah lama di Jogja.
      Bisa jadi, Mas. Itu artinya mas Rifqi harus ke Jogja lagi..hehe

      Berkabar aja, Mas kalau ke Jogja. Siapa tahu bisa silaturahmi πŸ™‚

  • Oalah ditanya kapan terakhir ke Malioboro. Ke Jogjanya aja belum pernah, hahaha..

    Tempatnya bagus banget dan rapih ya. Terus enak pagi-pagi masih sepi dan sejuk sepertinya. Coba kalo di Jakarta, pagi-pagi udah kena macet, meski weekend juga.

    Kapan ya bisa main ke Malioboro

    • Hehe. Semoga bisa ke Jogja ya, Mas. Dan jangan lupa berkabar biar bisa silaturahmi nantinya πŸ™‚

      Udah rame di Jakarta ya, Mas. Tapi tetap bisa kalau sepedahan gitu kan, Mas?
      Ada tempatnya semacam malioboro gini kan ya?

      Semoga disegerakan untuk explore Jogja, Mas.

  • Lagi-lagi dengan si Fijo. Selalu jadi model dia. Dibayar ngga? Foto-fotonya estetik semua. Keren.

    Sempat liat kata "saya" ditengah-tengah. Tapi ngga tau itu cuma perasaan, karena pas cari lagi udah ngga nemu~

  • Wah asyik ya gowes bareng Fijo saat subuh ke Malioboro. Pagi-pagi gitu udaranya masih segar lagi belum banyak orang lalu lalang.
    Kalau ke Yogya aku mesti ke Malioboro karena suasanya aku suka.
    Met punya sepeda baru si Fijo yang setia nemenin gowes ke mana2..

    • Betul seger dan asik kalau buat olahraga πŸ™‚

      Memang begitu terlebih kalau pagi atau nggak sore buat santai di Malioboro itu asik. Tapi kalau malam minggu duh penuh banget kadang mau duduk aja susah..he

      Iya nih udah nemenin kemana-mana Fijonya. Pengen ke pantai lagi bareng Fijo lagi cari waktu yang pas..he

    • Semoga terwujud, Teh.
      Kalau naik mobil emang gitu sih, kalau mau explore saranku pake motor aja, biar bisa kemana-mana. Jadi kan lebih mudah dan cepat πŸ™‚

      Makasih, ya begitulah ganteng seperti yang punya..wkwk

  • Ke malioboro pagi2 jam stengah 6 buat lari pagi. Enak deh. Masih seger. Suasananya juga enak. Pernah cobain sekali lari pagi di malioboro trus mampir pasar buat nyarap. Udah sekali doang di hari kedua tiba di Jogja, besok2nya udah tepar karena kecapean jalan2. hahaha payah lah emang.

    • Hehe..kalau di Jogja itu emang pengennya seharian jalan-jalan dan kulineran. Malemnya tepar begitu nyenyak..hehe

      Nanti kalau ke Jogja lagi main sedari pagi, Teh. Biar nostalgia lagi πŸ™‚

  • Hihi jd pengen gowes setelah lihat kang Amdy sering gowes2 pastinya rame dan menyenangkan ya.. main sambil olahraga… hehehe pastinya seneng banget apalagi banyak temen yang bisa diajak gowes

    • Hayo gowes, Teh. Eh bukannya teh Vika sedang hamil ya. Atau udah lahiran, Teh?
      Nah itu, tapi akhir-akhir ini sering sendiri karena teman-teman sudah banyak yang pindah dari Jogja, Teh.

      Meskipun sendiri tetap gowes, dan gak ada alasan buat olahraga..hehe

  • Fijonya boleh dikenalin ke saya gak mas? saya bosen ama sepeda pinjeman UGM terus wkwkw kalo fijo nya dipinjem kan bisa dibawa kemana-mana kayak Malioboro, gak kayak sepeda UGM, di marahin yang jaga πŸ™ hehehe

    • Boleh dong..hehe
      Iya sih kalau di kampus cukup di sekitaran kampus ya, Mas.
      Sekarang tingal dimana, Mas?
      Dekat UGM juga?

      Aku biasanya kalau lagi pengen setiap Sabtu ke UGM, suka lari disana dan ikut senam..hehe Ya sambil sepedahan.

  • Malioboro ya, terakhir udh lama bgt tuh..
    tahun kemarin sih ada yg ngajakin cm aku gak ikut.
    Gowes sepeda emang paling asik kok, sampe skrg jg aku kalo pulang pergi kerja msh gowes sepeda.

  • ndi, ini mah bukan pagi lagi. Tapi nyubuuh πŸ™‚

    sha ge resep sepedahan, tapi di sini mah jalannya ga enak. terus gak ada temennya. haha
    ada sepeda, si kuning namanya. di simpen aja di gantungi di tembok kamar 😊

    • Hehe..biar seger, Teh..he

      Gak enaknya gimana, Teh?
      Sini ke Jogja aja, Teh biar ada temannya..hehe

      Wah namanya si kuning. Fotoin dong, Teh. Penasaran sama si kuning. Siapa tahu bisa dikenalkan sama Fijo πŸ˜€

      Meskipun di simpen tetap nemenin di kamar ya, Teh..hehe

    • Hehe.. Alhamdulilah, Mas. Wah puas banget tuh 3 bulan mah.
      Berkabar aja kalau ke Jogja, Mas. Biar bisa silaturahmi πŸ™‚

      Tadi aku buka blognya kok belum bisa ya, Mas?
      Gak gangguan kan. Nanti coba aku coba buka lagi.

  • Wahwah ternyata kita banyak kemiripan yah. Pertama Sama2 suka set alarm bertubi-tubi, karena kalo 1x mah ga kerasa, malahn tidur lagi. Kedua sama-sama punya kendaraan hijau (walaupun saya motor sih ya bukan sepeda)

    Jangan-jangan… kita… Jo…… mblo

    Fajarwalker.com

  • Wuuiihh hobi sepeda mas Andi…Sama kaya aku dong!!..Cuma aku sepeda gunung yang hobinya kekebun2..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Tapi kalau kumpul sama teman…kalau cuma sendiri paling yaa! Touring jarak dekat seperti Yang mas Andi posting diatas…πŸ˜„πŸ˜„

    Selain sehat bersepeda bila teratur juga akan membuat fisik kita jauh dari kata malas. Dan bisa cuci2 mata juga mas.πŸ˜‚πŸ˜‚

    BTW nama sepedanya yang hilang romantis banget…Jangan2 warna sepedanya pink lagi..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Nah itu, dulu si Eni juga sepeda gunung. Tapi setelah hilangnya dia dan entah kemana sampai saat ini. Saya berbagi si fijo deh..hehe

      Haha..cuci matanya pake air kan, Mas πŸ˜›

      Eni warnanya bukan hitam, tapi kalau yang di rumah, warnanya pink.
      Saya memang suka warna pink, Mas. Kamar kost aja saya rubah tanpa izin pak kost jadi warna pink biru..hehe

      Kapan gowes bareng, Mas..hehe

  • Habis baca-baca ini, jadi merasa gagal sebagai orang yang pernah merantau di Jogja…

    Sempet bingung nentuin destinasi gowes di Jogja, bahkan sering bilang "gowes ning Malioboro mah rame"..
    Kan iso esuk" bar subuhan ya.. hadehhh

  • Ya ampuuunnn, kangen Jogja!!
    Saya baru tau kalau pedagang Malioboro ada liburnya.
    Asyik banget tuh kalau ke sana pas libur, bisa eksplore Malioboro dalam sisi yang berbeda.
    Dan baru terlihat banyak spot-spot kece selain pedagang di sepanjang jalan yaaa πŸ˜€

  • Jadi inget waktu itu punya pengalaman 4 jam di Malioboro dan semua tempat terkenalnya ditelusuri dengan jalan kaki wkwkkwkw.

    Dan sampe skrg masih belum ngerti kenapa titik nol itu rame, padahal disana cuma kayak teras kosong doang, ngga ada bangunan tinggi iconic atau pusat perdagangan. tapi rame aja gitu :)))

    Keren banget fijo
    Jadi pengen liat Eni scantik apa hihihihi

    Lain kali kalo mo selfie pede aja mas andiii. Blog kita ini bukan blog pemerintah wkwk πŸ˜†πŸ˜†

  • Halo, Ndiiii apa kabarh? Wah, liburan kemaren kita ga bisa ketemu di Jogja ya hihihii πŸ˜€ Btw iya yac kirain itu malam2 ternyata masih pagiii pisan. Sepedahan setelah subuh dingin2 gitu seru kali ya. Btw baru nge kalau ronde itu asalnya dari Cina. Enak kenyal2 anget terasa jahenya. Eh aku penah ke Benteng Vredeburg, itu si hijau seneng dibawa ke mana2 ya, Ndi πŸ™‚

  • Gile lu mas, pagi-pagi buta sepedaan. Gw mah masih selimutan, hahaha.

    Jogja mah dari dulu sampai sekarang tetap sama yah. Kotanya cantik dan khas. Nyenengin dan selalu bikin kangen.

  • Aku loh belum pernah ke Malioboro. Padahal dari dulu pengen banget main kesana. Tapi apalah daya Riau jauh darisana ya. Asyiknya yg bisa gowes santai. Sepedanya juga bagus aku suka ijo jg hehe. Fotonya bagus2 pakai kamera hp atau digital?

  • OMG, ada dua blog yang mengingatkanku tentang Jogja.
    Alamaaak ku ingin ke Jogja kek mana nih. Sekarang Jogja tak sedekat dulu huhu

    Aku suka banget nyepeda, dari SD sampe SMP nyepeda. Andai dulu ditekuni bisalah ya saya jadi atlet wkwk

  • keren ya kalo pagi2 gini. aku yg ga morning person gni jadi pengen deh mlipiri malioboro pagi buta gini πŸ˜€

    semakin kangen jogja. aku galo nih mau terusin baca ke older post apa gak ini. jadi smakin rindu jogja

  • Tau ngga mas,
    Begitu aku baca post ini aku langsung ngakak nertawain balasan komentar yang kutulis untuk mas Andi di postku.
    Apa pasal ?
    Karena aku membalas komentar tuh ngertinya si Fijo itu nama adik mas Andi, ternyata … sepeda ijo yang dipost di artikel ini …
    Bhuahahahaa πŸ˜‚
    Akh biar saja ngga kuhapus komenku tadi, biar aku keingetan si Fijo itu adalah sepeda kesukaan, bukan adik kandung πŸ˜…

    Btw,
    Yogya memang memesona.
    Apapun disana jadi obyek menarik dibicarakan.

    Betul banget jika ronde itu sebenarnya bukan kuliner khas Indonesia, tapi berasal dari negara China.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *